Rabu, 14 Oktober 2015

Fatamorgana.

Aku gak tahu kenapa perasaan ini dari awal kita satu lokasi tanpa bicara dan hanya aku yang memperhatikan mu dari tempat aku duduk, "masih sama."
Perasaan yang aku masih gak ngerti apa namanya. Seneng? Kagum? Suka? Cinta? Aku gak bisa menyimpulkan sendiri apa itu namanya.

Sampai saat ini, hampir 3 tahun. Kita hanya sekedar teman ngobrol, teman bertukar pikiran, teman bercanda, teman olok-olok-an dan bahkan hanya teman saling lewat.
Tanpa kamu sadar, aku sering tersenyum memperhatikan kamu di setiap titik tempat yang kamu tempati. Dan tanpa kamu sadar pula, disaat yang bersamaan air mata ini jatuh karena mu.
Aku gak ngerti dan gak bisa baca perasaan kamu. Tapi setiap kamu berinteraksi dengan ku, aku merasa ada yang beda. Entah.. mungkin aku yang terlalu bawa perasaan.

Dan sekarang, aku sadar. Aku gak bisa terus menyiksa perasaan ku sendiri. Aku gak bisa terus-terus-an buang air mata ku karena hal yang belum tentu akan jadi milikku seutuhnya.

Satu hal yang harus kamu tahu, entah kapan kamu sadar dan kamu tahu.
Aku, perempuan yang pernah memperhatikan mu dalam diam.
Aku, perempuan yang pernah menangisi mu dalam diam.
Aku, perempuan yang pernah bahagia bisa mengenal mu.

-Oktavia D. Budianti, 14 October 2015-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar